Mazhab

Pada pertengahan bulan Ramadhan yang lalu, terbuka kembali perkara yang bagi saya adalah aib besar untuk umat Islam di Malaysia, “AIB MAZHAB”. Kepelbagaian kaum di Malaysia menunjukkan kepelbagaian agama juga, jadi untuk menjaga kemuliaan dan keharmonian Islam pada pandangan penganut agama lain seharusnya ditekankan tapi dibuka pula cerita lama yang membuatkan Islam dilihat sebagai agama yang terpecah.

Mazhab adalah satu jalan yang dikumpulkan seseorang melalui pemikiran dan penelitiannya. Dalam mazhab2 Islam pula, apa yang difikir dan ditelitikan? Yang ditelitikan adalah sumber dan difikirkan pula bila sumber itu samar2, hal yang sama tapi sumbernya melebihi dari satu juga saling bertentangan pula, dan status kebenaran sumber itu termasuk juga beberapa hal lagi yang perlukan pemikiran agar jalan itu tidak menjadi jalan yang diragukan. Sumbernya pula dari Allah SWT melalui pesuruhNya Muhammad SAW. Continue reading

Advertisements

Masjidil Al Aqsa

Assalamualaikum dan Selamat Hari Raya Aidilfitri untuk semua umat Islam.

Rasanya dah selesai kesibukan saya sebelum ni, insyAllah nak menulis lagi. Juga kepada blog2 sahabat yang lama sudah tak dikunjung, mungkin banyak perkara sudah ketinggalan. Terima kasih juga pada pengunjung blog ini yang sudi singgah disini.

Satu perkara yang ingin saya kongsikan disini sejak bulan Ramadhan lagi adalah tentang satu program di Astro Oasis, iaitu Kembara Palestin, saya tonton rasanya pada bulan Ramadhan atau sebelum Ramadhan (kurang pasti). Rakan saya katakan itu adalah siaran ulangan kerana program itu sudah ditayangkan pada tahun2 yang sudah. Tapi yang pasti dan saya berkali2 pastikan sememangnya ada kesilapan pada program itu yang boleh saya katakan kesilapan yang tak patut ada. Wartawan yang mengacara itu tak dapat bezakan atau sememangnya dia tak tahu antara Masjidil Al-Aqsa dan Masjid Kubah Batu. Pada mulanya saya sangka saya yang tersalah dengar tapi berulang kali wartawan itu berdiri dihadapan Masjid Kubah Batu dan mewawancarakanya sebagai Masjidil Al Aqsa. Jadi, seperti kata rakan saya kalau ianya program lama yang diulang tayang maka seluruh warga kerja Astro Oasis (ahli2 agama tentu ada bekerja dengan mereka kan?) tak ada pun yang nak mengambil kisah tentang perkara itu, agak memalukan. Continue reading

Perawi Tsiqah atau Al Quran?

Ingin saya berkongsi tentang satu hadis dari Shahih Muslim yang saya ragukan pada pertama kali membacanya dan saya juga melakukan sedikit kajian mengenainya. Pernah saya komen tentang hadis ini untuk menjawab seorang teman dalam blog sahabat/guru saya, mas SP  dari Indonesia. Rasanya ada baiknya saya berkongsi disini agar sahabat2/saudara2 dari Malaysia/dimana sahaja dapat bertukar pendapat dengan saya. InsyAllah.

Telah menceritakan kepada kami Zuhair bin Harb telah menceritakan kepadaku Syababah telah menceritakan kepadaku Warqa` dari Abu Az Zinnad dari Al A’raj dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Dahulu ada dua orang wanita yang sedang bermain bersama anak mereka masing-masing. Tiba-tiba datang seekor serigala yang menerkam dan membawa anak salah seorang dari mereka berdua. Seorang dari mereka berkata kepada yang lain, ‘sebenarnya yang dimangsa serigala tadi adalah anakmu’. Rupanya wanita yang satunya menyangkal seraya berkata, ‘Tidak, yang dimangsa oleh serigala tersebut adalah anakmu’. Continue reading

Mata Hati

Pada suatu hari, musim haji abad ke-2 Hijriyah, Abu Bashir berada di Mesjid Al-Haram. Ia terpesona menyaksikan ribuan orang bergerak thawaf mengelilingi Ka’bah, seraya mendengarkan gemuruh tahlil, tasbih, dan takbir mereka. Abu Bashir membayangkan, betapa beruntungnya orang-orang itu.Mereka telah mendapat panggilan Tuhan, tentu mereka semua akan mendapat pahala dan ampunan-Nya. Imam Ja’far al-Shadiq, tokoh spiritual yang terkenal dan salah satu ulama besar dari keluarga Rasulullah SAW, berkata, “Inginkan kutunjukkan kepadamu siapa mereka?”, lalu Imam Ja’far menyuruh Abu Bashir menutup matanya.

Kemudian Imam Ja’far mengusap wajahnya. Ketika membuka lagi matanya, Abu Bashir terkejut. Di sekitar Ka’bah, ia melihat banyak sekali binatang dalam berbagai jenisnya- mendengus, melolong, mengaum. Imam Ja’far berkata, “Betapa banyaknya lolongan dan teriakan; betapa sedikitnya yang haji.”
Anda boleh jadi tidak begitu saja percaya dengan riwayat atau cerita diatas. Apa yang disaksikan Abu Bashir pertama kali adalah tubuh-tubuh manusia, dan yang dilihat untuk kedua kalinya adalah bentuk ruhani mereka. Continue reading

Taubat

Kehidupan seharian manusia di zaman sekarang lebih tertumpu kepada “akan datang” atau “masa depan” yakni duniawi semata mata. Hanya sedikit yang masih memikirkan keadaan setelah “tiadanya masa” atau “berakhir segala galanya” di dunia.

Melihat dunia ini berjalan seolah olah sangat sedikit masa yang ada untuk kita mengingatkan apa menanti kita setelah ditamatkan nyawa dari badan. Mencari rezeki di zaman ini sangatlah melelahkan oleh kerana keperluan sehari-hari yang sangat mendesak untuk dicukupkan. Mungkin ini penyebabnya manusia jadi lupa untuk mengingati kematian dan hanya sibuk mengingati hari esok. Semakin hari hanya dunia semata mata yang di kejar hingga Agama diabaikan, dari meninggalkan yang sunat dan menumpukan yang wajib terus kepada hanya solat Jumaat semata-mata wajib yang masih ada. Allah SWT berfirman dalam surah al Kahfi ayat 57: Continue reading

Melayu atau Islam?

Pemimpin dalam Islam, melihat dunia sekarang sangat sukar untuk melihat sebuah Negara yang betul pemimpinnya adalah pemimpin yang berpandukan ajaran Islam. Akal manusia masih berada dalam keadaan “kacau bilau”, keadaan yang memerhatikan sesuatu itu bercampur aduk antara “kebaikan” dan “ketetapan”. Dalam Islam ketetapan itu sesuatu yang datang dari Allah s.w.t, maka itulah ketetapan yang abadi, yang tidak boleh ditambah juga tidak boleh dikurang. Sebagai contoh, walaupun mandi itu lebih menyeluruh kebersihannya, tapi ketetapan Allah s.w.t hanya cukup dengan wudhu saja untuk mensucikan diri sebelum solat.

Seperti juga halnya dengan kepimpinan, ketetapan Allah adalah ketetapan yang 100% tiada cacat celanya, tapi tetap juga makhlukNya ingin menunjuk kononnya merekalah lebih tahu dalam menentukan hukum. Lihat saja cacat celanya akibat ketetapan yang di rasa lebih baik dari ketetapan Allah s.w.t ini, Islam jadi tak ubah seperti budaya atau adat yang semakin hari semakin ditinggal zaman. Continue reading

Iman dan Islam

Daripada Abban bin Abu ‘Iyasy daripada Sulaim bin Qais: Beliau berkata: Aku mendengar Ali bin Abu Talib a.s. ditanya oleh seorang lelaki tentang iman. Katanya: Wahai Amir al-Mukminin! Beritahuku tentang Iman di mana aku tidak akan bertanya kepada orang lain selain daripada anda. Ali a.s. berkata: Seorang lelaki telah datang kepada Rasulullah Saw. dan bertanya kepadanya soalan yang anda tanyakan kepadaku. Maka Nabi Saw. memberikan jawapan kepadanya sebagaimana aku akan berikan jawapan kepada anda.

Kemudian beliau mulai menceritakan kepadanya dan berkata: Duduklah, maka Ali a.s. telah berdepan dengan lelaki itu dan berkata: Tidakkah anda mengetahui bahawa Jibra’il telah mendatangi Rasulullah Saw. dalam bentuk seorang lelaki dan berkata kepadanya: Apakah Islam? Beliau menjawab: Syahadatain- tiada tuhan melainkan Allah dan Muhammad adalah Rasulullah, mendirikan solat, memberikan zakat, mengerjakan Haji di Ka‘bah, berpuasa pada bulan Ramadhan dan mandi janabah. Continue reading